May 19, 2024

Kesamaan PT dan S Corps

PT dan korps S memiliki banyak kesamaan:

  • Perlindungan kewajiban terbatas. Pemilik PT dan perusahaan tidak bertanggung jawab secara pribadi atas hutang dan kewajiban bisnis. Sebaliknya, PT atau S corp, sebagai pemilik bisnis, bertanggung jawab atas hutang dan kewajibannya.
  • Entitas terpisah. Keduanya adalah badan hukum terpisah yang dibuat oleh pengajuan negara. Namun, mereka dibentuk di bawah dan diatur oleh undang-undang badan usaha negara bagian yang sangat berbeda
  • Perpajakan lintas. Keduanya adalah entitas pajak pass-through. (Meskipun PT dapat memilih untuk tidak dikenakan pajak sebagai pass-through jika pemiliknya memilih demikian). Dengan perpajakan pass-through, tidak ada pajak penghasilan yang dibayarkan di tingkat bisnis. Keuntungan atau kerugian bisnis diteruskan ke pengembalian pajak pribadi pemilik. Setiap pajak yang diperlukan dilaporkan dan dibayar di tingkat individu.
  • Persyaratan kepatuhan negara yang sedang berlangsung. Keduanya tunduk pada kewajiban tertentu yang dikenakan oleh perusahaan negara dan undang-undang PT, seperti harus menunjuk dan memelihara agen terdaftar, mengajukan laporan tahunan dan membayar biaya tahunan, memberi tahu negara bagian tentang perubahan tertentu seperti perubahan nama, agen terdaftar atau jenis entitas dan harus memenuhi syarat untuk melakukan bisnis di negara bagian di luar negara bagian pembentukan.

Perbedaan kepemilikan dan formalitas

Kepemilikan. Aturan IRS membatasi kepemilikan korporasi S, tetapi bukan milik perseroan terbatas. Pembatasan IRS termasuk yang berikut:

  • PT dapat memiliki jumlah anggota yang tidak terbatas; Korps S tidak boleh memiliki lebih dari 100 pemegang saham (pemilik).
  • Warga negara/penduduk non-AS dapat menjadi anggota PT; Korps S tidak boleh memiliki warga negara/penduduk non-AS sebagai pemegang saham.
  • Korporasi S tidak dapat dimiliki oleh korporasi, PT, kemitraan, atau banyak perwalian. Ini tidak berlaku untuk PT.
  • PT diperbolehkan memiliki anak perusahaan tanpa batasan.
  • Perusahaan S tidak dapat menerbitkan kelas saham dengan hak keuangan yang berbeda – seperti memberikan beberapa pemegang saham preferensi untuk distribusi atas pemegang saham lainnya. PT tidak tunduk pada batasan serupa.

formalitas yang sedang berlangsung. Undang-undang perusahaan memiliki persyaratan yang lebih wajib mengenai bagaimana perusahaan harus dikelola daripada undang-undang PT. Oleh karena itu, perusahaan S menghadapi formalitas internal yang lebih luas. Sementara PT tidak diharuskan, beberapa penasihat merekomendasikan agar mereka juga mengikuti formalitas internal. Untuk Informasi lebih lengkap mengenai syarat pembangunan sebuah PT di Indonesia bisa cek di Jasa Pendirian PT Bandung.

  • Formalitas yang diperlukan untuk perusahaan S meliputi: Mengadopsi peraturan, menerbitkan saham, mengadakan rapat direktur dan pemegang saham awal dan tahunan, dan menyimpan risalah rapat dengan catatan perusahaan.
  • Formalitas yang direkomendasikan untuk PT meliputi: Mengadopsi perjanjian operasi, menerbitkan saham keanggotaan, mengadakan dan mendokumentasikan rapat anggota tahunan (dan rapat manajer, jika PT dikelola oleh manajer), dan mendokumentasikan semua keputusan perusahaan besar.

Perbedaan dalam manajemen

  • Pemilik PT dapat memilih untuk memiliki anggota (pemilik) atau manajer yang mengelola PT. Ketika anggota mengelola PT, PT sangat mirip dengan kemitraan (atau kepemilikan tunggal jika hanya ada satu anggota) . Jika dijalankan oleh manajer, PT lebih mirip perusahaan karena anggota tidak akan terlibat dalam keputusan bisnis sehari-hari.
  • Korps S memiliki direktur dan pejabat. Dewan direksi mengawasi urusan perusahaan dan menangani keputusan besar tetapi bukan operasi sehari-hari. Sebaliknya, direktur memilih pejabat yang mengelola urusan bisnis sehari-hari. Pemegang saham tidak mengelola bisnis dan urusan.

Perbedaan lain antara PT dan S Corps

Perbedaan lain antara korps S dan PT meliputi:

  • Keteralihan kepemilikan. Saham perusahaan S dapat dipindahtangankan secara bebas, selama pembatasan kepemilikan IRS terpenuhi. Kepentingan keanggotaan PT (kepemilikan) biasanya tidak dapat dipindahtangankan secara bebas—persetujuan dari anggota lain sering kali diperlukan. (Meskipun anggota dapat memberikan sebaliknya dalam perjanjian operasi mereka jika mereka mau.)
  • Pajak wiraswasta. Perusahaan S mungkin memiliki pajak wirausaha yang lebih baik dibandingkan dengan PT karena pemiliknya dapat diperlakukan sebagai karyawan dan dibayar dengan gaji yang wajar. Pajak FICA dipotong dan dibayar atas jumlah tersebut. Pendapatan perusahaan setelah pembayaran gaji dapat diperlakukan sebagai pendapatan diterima dimuka yang tidak dikenakan pajak wirausaha. Untuk informasi lebih lanjut dan apakah ini mungkin berlaku untuk situasi khusus Anda, silakan hubungi akuntan atau penasihat pajak Anda.
  • Alokasi keuntungan dan kerugian. S pemegang saham korporasi menerima keuntungan dan kerugian mereka berdasarkan persentase kepemilikan mereka (misalnya 50% pemegang saham menerima 50% dari keuntungan dan kerugian). PT dapat mengalokasikan keuntungan dan kerugian pada hampir semua dasar yang mereka inginkan (misalnya anggota dengan kepemilikan 50% berhak atas 90% dari keuntungan dan kerugian).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *